Pedagang Kaki Lima Mampu Eksis di Tengah Krisis Ekonomi

Para pedagang kaki lima menunjukkan mampu eksis di tengah gelombang terpaan krisis ekonomi yang terjadi. Mereka mampu menggerakan perekonomian di masyarakat.

Demikian dikatakan Direktur Utama Akademizi dan Associate Expert Forum Zakat (FOZ) Nana Sudiana dalam artikel berjudul “Peran Masyarakat dalam Pembangunan”

Pegadang kaki lima, kata Nana menunjukkan kewirausahaan cukup signifikan bagi peningkatan kemampuan masyarakat secara keseluruhan. Sedangkan di beberapa kota lainnya, kita bisa menyaksikan, betapa di jalan-jalan utama kota tadi, kini telah tumbuh pusat-pusat ekonomi informal yang juga ternyata mampu membantu menaikan pendapatan ekonomi warga masyarakat serta diyakini kedepannya akan berimplikasi pada peingkatan kehidupan dan kesejahteraan para pedagang yang ada di sana.

Baca juga:  Jokowi Prediksi Puncak COVID-19 Agustus-September, Siapkah RS Hadapi Lonjakan Pasien?

Biro Pusat Statistik (BPS) DKI Jakarta menghitung, pedagang kaki lima Jakarta menyetor pungutan liar sebesar Rp 53,4 milyar/tahun, dengan omzet Rp 42,3 milyar/hari.

Menurut Nana, tidak seluruhnya benar ungkapan yang mengatakan bahwa penyebab keterpurukan ekonomi bangsa ini adalah karena adanya ketidakmampuan untuk menumbuhkan modal (capital). Dari segi ekonomi, modal adalah memang salah satu kekuatan pertumbuhan ekonomi. Namun tanpa dibarengi dengan kekuatan untuk berusaha dengan keras, tetap saja akan kurang signifikan dengan peningkatan produktivitas.

“Sebagaimana para pedagang kaki lima tadi, dengan modal terbatas, akhinya mereka tetap mampu eksis. Dengan mereka eksis, minimal mereka akan mampu memenuhi kebutuhan-kebutuhan dasar kehidupan keluarganya. Diharapkan dari peningkatan tersebut, akan meningkatkan pula kesejahteraan keluarga mereka,” jelasnya.

Baca juga:  Corona Merebak, Gibran Salahkan Rakyat tak Patuhi Aturan Pemerintah

Dengan begitu, pemerintah tinggal mendorong semangat berwirausaha ini menjadi semangat kolektif yang terus pula dikembangkan menjadi lebih luas lewat pembinaan-pembinaan kelompok usaha-kelompok usaha yang ada di masyarakat, atau paling tidak memberikan arahan-arahan bagi pengembangan usaha mereka secara personal.

 

 


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *