Tanpa Mempunyai Produk Baik, Strategi Penghimpunan di Ramadhan akan Sia-sia

Strategi penghimpunan di Ramadhan oleh lembaga zakat harus disertai dengan berbagai produk yang ditawarkan sehingga menarik bagi donatur.

“Strategi penghimpunan di Ramadhan akan sia-sia jika tidak mempunyai produk yang akan kita lakukan. Strategi bukan hanya penghimpunan dan program tetapi stakeholder yang terlibat dalam program Ramadhan,” kata Direktur Pendistribusian dan Pendayagunaan Zakat (PPZ) Inisiatif Zakat Indonesia (IZI) Aan Suherlan dalam Forum Literasi Filantropi Vol 16 bertemakan “Strategi Sukses Ramadhan 1445 H” yang diselenggarakan Akademizi, Kamis (16/2/2023)

Kata Aan, program yang dibuat lembaga zakat harus menarik buat donatur dan menguatkan kinerja pemerintah. “Program yang didesain menjadi kebutuhan dan solusi bagi masyarakat. masyarakat kebutuhannya adalah ingin buka bersama cukup, ini kebutuhan yang kami sampaikan sehingga ibdahnya khusuk,” jelasnya.

Potensi penghimpunan saat Ramadhan tinggi karena berdasarkan survei 88 persen masyarakat mendonasikan untuk zakat, infak dan sedekah. 80 persen masyarakat mengeluarkan dana untuk buka puasa dengan masyarakat.

Baca juga:  Tetap Istiqamah, Amil Membersamai Muzaki

“Belanja makanan 79 persen, belanja Ramdhan dan lebaran 69 persen, belanja kebutuhan 53 persen, mudi 43 persen, lebaran (uang hari raya 42 persen, beprgian dan hiburan 42 persen, hampers 36 persen,” jelasnya.

Kata Aan, puncak perputaran uang tertinggi di Ramadhan di mana Bank Indonesia menyiapkan Rp175,26 triliun dan 40 triliun untuk Idul Fitri.

Kata Aan merancang program Ramadhan dengan membangun value customer. Pertama, value delivery. Kesanggupan dalam mengirimkan value yaang dijanjikan juga sangat penting. ini menyangkut kredibitas. Jangan pernah mencobaa untuk menjaanjikan sesuatu yang memangg tidak bisa dipenuhi.

Kedua, innovation, ide atau gagasan baru yang belum pernah ada ataupun diterbitkan sebelumnya. Sebuah inovasi biasanya bersisi terobosan-terobsa baru mengenai sebuah yang diteliti oleh sang inovator (orang yang membuat inovasi).

Ketiga, value creation, memberikan nilai tambah dan manfaat lebih kepada para stakeholder sehingga mampu membangun paradigma bukan hanya kekadar menciptakan dan menjual suaru produk, tetapi memastikan mampu memberikan manfaat atau nilai tambah kepada customer (donatur, penerima manfaat).

Baca juga:  Diduga Karena Dianiaya Senior?, Serda Septian Meninggal Saat Pelatihan

Direktur Utama Laznas Lembaga Manajemen Infak (LMI) Agung Wicaksono mengatakan, lembaga filantropi Islam bisa memanfaatkan Ramadhan untuk fundraising.

“Ramadhan adalah memomentum fundrasing yang produktif untuk memperbesar basis muzaki/donatur, memperkuat posisi brand dan meningkatkan transaksi,” ungkapnya.

Ramadhan merupakan keistimwwaan bulan sedekah yang dilipat gandakan pahalanya. Momentum Ramadhan kebaikan seluruh dunia.

Kata Agung, ada alasan personal story ketika seseorang berdonasi untuk anak yatim di Ramadhan. “Donatur ini seorang CEO perusahaan yang pernah menjadi yatim sehingga merasakan betul sedihnya tidak mempunyai bapak,” jelasnya.
======================
Lembaga bapak/ibu perlu training serupa atau training lainnya? Bisa kontak admin kami ya, silakan klik wa.me/6281278887836