Mujahid 212: Zulkifli Hasan Melecehkan Islam

Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan telah melecehkan Islam dengan membuat guyonan setelah membaca surat Al Fatihah di shalat diam tidak ada yang mengucapkan amin.

“Bacaan Amin setelah surat Al Fatihah di dalam shalat itu sesuatu yang sakral tidak bisa dibuat guyonan. Pernyataan Zulkifli Hasan telah melecehkan Islam,” kata Mujahid 212 Damai Hari Lubis kepada wartawan, Selasa (19/12/2023).

Menurut Damai, Zulkifli juga membuat guyonan tahiyat dalam shalat menunjuk dua jari. “Ini juga pelecehan terhadap Islam,” papar Damai.

Kata Damai, Zulkifli Hasan harus meminta maaf kepada umat atas guyonan tersebut. “Permintaan maaf juga tidak bisa menghapus dalam persoalan hukum,” tegas Damai.

Baca juga:  Strategi Jahat Kampanye Video Paslon 01 Bocor?

Damai mengatakan, umat Islam harus segera melaporkan Zulkifli Hasan ke Bareskrim Mabes Polri. “Kita juga ingin melihat dalam penegakan hukum apakah tajam ke bawah tumpul ke atas,” jelasnya.

Sebelumnya, Zulkifli Hasan (Zulhas) membuat guyonan bahwa setelah membaca Al Fatihah di shalat tidak menyebut Amin karena bentuk cintanya kepada Prabowo Subianto.

“Saya keliling daerah, Pak Kiai. Sini aman, Jakarta nggak ada masalah, yang jauh-jauh ada lho yang berubah. Jadi kalau salat Maghrib baca, ‘waladholin… ‘, Al-Fatihah baca ‘waladholin..’ Ada yang diem sekarang, pak. Lho kok lain,” ujar Zulhas.

Baca juga:  Dinilai Lecehkan Islam, Aktivis Islam DKI: Zulkifli Hasan Harus Minta Maaf dan Bertaubat

“Ada yang diem sekarang banyak, saking cintanya sama Pak Prabowo itu,” imbuhnya.

Adapun yang dimaksud Zulhas, kelanjutan surat Al-Fatihah itu seharusnya adalah “Amin” yang dibaca bersamaan imam dan makmumnya. Kemudian Zulhas juga mengatakan ada yang duduk tahiyat menunjuk menggunakan dua jari.

“Itu kalau tahiyatul akhir awalnya gini (menunjukan jari telunjuk), sekarang jadi gini (menunjukkan dua jari, telunjuk dan tengah),” ujar Zulhas terheran-heran.

 


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *