by

Jurus Jitu Kementan Stabilisasi Harga Pangan

Toko Tani Indonesia (IST)
Toko Tani Indonesia (IST)

Kementerian Pertanian (kementan) mempunyai cara untuk stablisasi harga pangan dengan kegiatan Toko Tani Indonesia (TTI) di sejumlah lokasi wilayah DKI Jakarta.

“Kami bermitra dan membantu dengan gapoktan (gabungan kelompok tani) sehingga mereka bisa menjual produknya dengan harga murah tetapi mereka (petani) tidak dirugikan,” kata Kepala Badan Ketahanan Pangan Kementerian Pertanian Gardjita Budi dalam acara gelaran Toko Tani Indonesia di Pasar Tradisional Cijantung, Jakarta, Kamis (7/4).

Kegiatan Toko Tani Indonesia digelar tidak hanya di Pasar Cijantung (Jakarta Timur), tetapi juga di Pasar Ciplak Kalimalang (Jaktim) dan Pasar Rawasari (Jakpus).

Dengan mendirikan tenda di sekitar area pasar, sejumlah komoditas yang dijual, antara lain beras yang dipatok dengan harga Rp7.500,00 per kilogram, bawang merah dan cabai rawit merah Rp35 ribu/kg, dan cabai merah keriting Rp30 ribu/kg.

Baca juga:  Instruksikan Kenaikan Pajak 10%, Pemerintah Cekik Petani Tebu

Harga itu lebih murah bila dibandingkan dengan data di Pasar Induk Beras Cipinang. Harga beras termurah adalah Rp8.100,00/kg, bawang merah Rp40 ribu sampai dengan Rp52 ribu/kg, cabai rawit merah Rp40 ribu s.d. Rp48 ribu/kg, dan cabai merah keriting Rp32 ribu/kg s.d. Rp35 ribu/kg.

Menurut Gardjita Budi, pendirian tenda itu hanya temporer. Akan tetapi, ke depannya akan dibangun Toko Tani Indonesia yang lebih permanen dan tidak hanya harus di pasar lokasinya, tetapi bisa di permukiman.

“Komoditasnya apa? Tergantung apa yang dibutuhkan, tetapi yang penting adalah beras. Gapoktan memungkinkan membeli dengan harga murah,” katanya.

Baca juga:  Petani Harus Manfaatkan Musim Hujan

Dengan Toko Tani Indonesia, pihaknya ingin menunjukkan kepada masyarakat bahwa berdagang bahan pangan bisa dengan langsung membeli kepada para petani.

Ia juga mengemukakan bahwa saat ini kerap terjadi ketika panen raya memadai, petani “diinjak” karena harga yang dibeli di tingkat petani murah. Akan tetapi, anehnya masyarakat sebagai konsumen akhir mendapatkan harga yang relatif mahal.

Loading...
Loading...

loading...

News Feed