Tentara Israel Tembaki Massa Gaza saat Antre Bantuan Makanan, 14 Tewas, 150 Luka

Para tentara Israel menembaki kerumunan warga Palestina saat antre bantuan makanan di Gaza pada Kamis. Kementerian Kesehatan Gaza pada Jumat (15/3/2024) mengatakan serangan itu menewaskan 14 orang dan melukai 150 lainnya. Dalam sebuah pernyataan, kementerian tersebut mengatakan para warga berkumpul di sebuah bundaran di Kota Gaza di utara ketika mereka ditembaki oleh pasukan Israel.

Kementerian itu merevisi jumlah korban, yang awalnya sebanyak 11 orang tewas dan 100 orang lainnya terluka.

Mohammed Ghurab, direktur layanan darurat di sebuah rumah sakit di Gaza utara, mengatakan kepada AFP: “Ada tembakan langsung oleh pasukan pendudukan Israel terhadap orang-orang yang menunggu truk makanan.”

Baca juga:  Ibunya Diduga Terlibat Jadi Sutradara Pembuatan Video Hot 2 Anak

Seorang jurnalis AFP di lokasi kejadian melihat beberapa jenazah dan orang yang tertembak. Militer Israel tidak segera mengomentari insiden itu ketika dihubungi oleh AFP.

PBB telah memperingatkan adanya kelaparan di Gaza, yang telah dikepung Israel sejak dimulainya perang pada 7 Oktober 2023 setelah serangan Hamas yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Keadaan darurat kemanusiaan telah mendorong beberapa negara untuk melakukan diversifikasi rute pasokan bantuan, termasuk melalui udara dan laut, karena akses darat ke Gaza melalui Yordania, Israel dan Mesir masih terbatas—jauh melampaui apa yang diperlukan oleh lembaga-lembaga bantuan.

Perang dimulai pada 7 Oktober ketika Hamas menyerang Israel, yang mengakibatkan sekitar 1.160 kematian, sebagian besar warga sipil, menurut penghitungan AFP atas angka resmi Israel.

Baca juga:  Astaghfirullah, Dokter Boyke Tuding Pesantren Banyak Penyimpangan Seksual

Hamas juga menyandera sekitar 250 sandera Israel dan asing, puluhan di antaranya dibebaskan selama gencatan senjata selama seminggu pada bulan November. Israel yakin sekitar 130 tawanan masih berada di Gaza dan 32 di antaranya tewas.

Sejak serangan itu, Israel mendeklarasikan perang dengan melakukan pengeboman dan operasi darat tanpa henti di Gaza untuk menghancurkan Hamas. Invasi brutal tanpa pandang bulu ini telah menewaskan sedikitnya 31.341 warga Palestina, sebagian besar dari mereka adalah warga sipil.