by

Pakar WHO: Tak Ada Bukti Seseorang Jadi Kebal Corona Setelah Sembuh

Kekebalan atau imunitas yang terbentuk setelah seseorang terinfeksi virus Corona COVID-19 diyakini akan mencegah infeksi berikutnya. Namun sejauh ini, pakar menyebut tidak ada bukti yang mendukung anggapan tersebut.

Pendapat ini disampaikan berdasarkan hasil tes serologi yang dilakukan di sejumlah negara. Tes ini mendeteksi antibodi di dalam plasma darah yang terbentuk setelah seseorang terinfeksi virus Corona.

“Saat ini kita tidak punya bukti bahwa penggunaan tes serologi bisa menunjukkan seseorang punya kekebalan atau terlindungi dari reinfeksi,” kata pakar epidemologi Dr Maria van Kerkhove, dikutip dari Sky.com.

Penggunaan tes antibodi tengah jadi sorotan karena sensitivitasnya dinilai rendah. Antibodi hanya menunjukkan bahwa seseorang pernah terinfeksi atau terpapar, tidak ada jaminan bahwa orang tersebut akan terlindungi dari reinfeksi dalam jangka panjang.

Baca juga:  Ini Dia Pertolongan Pertama saat Konsumsi Beras Plastik

“Tidak seorang pun yakin apakah seseorang dengan antibodi benar-benar terlindungi dari penyakit atau akan terpapar lagi,” tegas Dr Mike Ryan, direktur eksekutif organisasi kesehatan dunia WHO.

(Up/detikcom)

Loading...
Loading...

loading...

News Feed