Paslon 02 Bisa Menang dengan Angka Hasil Kloning

Oleh: Sutoyo Abadi (Koordinator Kajian Politik Merah Putih)

Ketika paslon 02 hampir dipastikan bakal kalah di Pilpres 2024. Jika tidak terpental di putaran pertama, dipastikan akan kalah di putaran kedua.  Kemenangan pasangan AMIN tidak  akan mampu dibendung dengan cara apa pun.

Presiden tiba tiba muncul membuat keributan bahwa presiden boleh kampanye dan memihak pada salah satu Capres. Bukan target dan sasaran yang sesungguhnya.

Itu sinyal kepanikan pertahanan Jokowi untuk bisa menang tinggal satu cara  “melalukan kecurangan”. Tidak peduli resiko dan dampak politiknya yang sangat berbahaya.

Persis dengan prinsip Machiavelli. “Ia  dikenal sebagai politikus yang tak segan menghalalkan segala cara asal menang dan mencapai tujuan”.

Target dan sasarannya adalah mengamankan  angka kemenangan Paslon 02 pada angka diatas 51 % lebih yang telah di patok dan harus menang dalam satu putaran tidak boleh meleset dan gagal.

Bagi Jokowi keadaan sangat menakutkan karena kapalnya dengan politik dinastinya sudah diterjang gelombang tsunami, akan tenggelam . Elektabilitas  Prabowo terus menurun bahkan makin runyam dihantam citra politik Gibran sebagai Cawapresnya terus diterpa prahara macam macam stigma negatif sebagai anak haram konstitusi, bodoh, songong, sombong dan tidak memilih etika.

Baca juga:  PPJNA 98: Prabowo-Gibran akan Bisa Mengatasi Debat Pertama Capres dan Cawapres Secara Baik

Rekaya yang akan terjadi untuk memuluskan rencana curang perangkat kecerdasan buatan, yaitu Artificial Intelligence ( AI ), “konon dari Cina sudah masuk ke Indonesia”

Terkait dengan pilpres, alat kecerdasan buatan sudah bekerja membuat gambar, video, dan audio palsu yang cukup realistis untuk menipu pemilih dan mungkin mempengaruhi pemilihan.

Fakta selama ini telah muncul  foto, audio, video hoak, yang cukup meyakinkan. Suara salah satu capres  yang dikloning dengan gambar, video, dan audio hiper-realistis dalam setiap kampanye di dikendalikan langsung dari lokasi kampanye untuk mengacaukan dan menghancurkan sebagai trik kotor merusak kampanye lawan.

Digunakan untuk menyesatkan pemilih, meniru identitas kandidat, dan melemahkan lawan dalam skala dan waktu tertentu, dengan skala besar, dan mendistribusikannya di platform sosial, itu akan berdampak besar.

Saat pencoblosan akan muncul pesan robocall otomatis, dengan suara kandidat, bisa menginstruksikan pemilih untuk memberikan suara pada capres yang telah di tentukan, setelah melalui proses manipulasi secara digital .

Baca juga:  Lebih Baik Gugur Berjuang Daripada Tergusur dan Terbuang (Suara Pedih Rakyat Wadas)

Persiapan untuk curang pada Pilpres mendatang karena penguasa dengan Capresnya harus menang dengan segala cara konon sudah disiapkan  data dan algoritma untuk mengotomatisasi tugas seperti menargetkan  pemilih untuk kemenangan  Paslon 02.

“Kejahatan paling buruk adalah memanipulasi angka hasil pemilihan presiden  dengan angka palsu hasil kloning angka rekayasa curiannya” .

“Ini paling berbahaya  bahwa angka kemenangan salah satu capres 2024 jauh hari sudah dipersiapkannya menggunakan data dan algoritma untuk mengotomatisasi  tugas seperti menargetkan angka kemenangan Paslon 02.”

Saat KPU tinggal menyesuaikan dan kerja Artificial Intelligence (AI) yang akan kerja secara otomatis untuk menjaga  ritme angka hasil kloning akan sangat cepat dan mendadak saat proses perhitungan angka kemenangan dengan angka 50,1 % atau lebih.***


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *