Diubah Lagi Format Debat Capres dan Cawapres tanpa Penonton, Muslim Arbi: Diduga Pesanan Penguasa

Ada dugaan penguasa meminta KPU menyelenggarakan debat capres dan cawapres tanpa melibatkan penonton.

“Tiba-tiba KPU mengubah format debat capres dan cawapres tanpa penonton. Saya menduga pesanan penguasa,” kata pengamat politik Muslim Arbi kepada redaksi www.suaranasional.com, Selasa (12/12/2023).

Kata Muslim, dugaan debat tanpa penonton untuk melindungi Gibran agar tidak grogi. “Selama ini yang mendapat sorotan debat itu Gibran. Putra sulung Presiden Jokowi sangat lemah dalam berdebat,” tegasnya

Muslim mengatakan, perubahan format debat ini mengindikasikan KPU tidak netral. “Masyarakat memplesetkan KPU menjadi Komisi Paman Usman,” paparnya.

Baca juga:  Dugaan Terima Rp40 M Kasus BTS, Muslim Arbi: Kejagung Harus Periksa Semua Petinggi BPK

Ketua KPU Hasyim Asy’ari mengatakan debat capres akan disiarkan secara langsung di radio dan ditayangkan lewat siaran live streaming televisi.

“Nonton bareng tidak jadi dilaksanakan, karena semua TV akan menyiarkan secara langsung,” kata Hasyim dalam jumpa pers di Kantor KPU, Senin (11/12/2023).

“Tidak hanya televisi, tapi semua platform-platform yang kaitannya dengan penyiaran termasuk radio, baik streaming dan sebagainya diberikan akses untuk menyiarkan debat capres,” sambungnya.

Baca juga:  Tokoh Kristen Kagumi, Politikus Demokrat Heran Ada Mengaku Islam Musuhi Ustadz Somad

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *