by

Bukti Bahaya radiasi Wi-Fi bisa merusak tanaman dan pemicu kanker

Bahan yang dijadikan penelitian radiasi WiFi
Bahan yang dijadikan penelitian radiasi WiFi

Dunia Ilmiah kembali dibuat kagum oleh penemuan lima orang remaja berasal dari Denmark. Mereka berhasil menemukan fakta bahwa radiasi Wi-Fi membuat tanaman tidak dapat tumbuh.

Penemuan anak-anak yang baru duduk di bangku kelas sembilan ini bisa dibilang sederhana, namun jarang orang yang mau memikirkan untuk melakukan hal tersebut.

Seperti kami lansir dari theguardian.com, Minggu (10/5/2015), penelitian dilakukan dengan menempatkan enam pot yang berisi benih lepidium sativum atau dikenal dengan selada di dalam ruangan yang tidak terkena radiasi Wi-Fi. Kemudian mereka meletakkan enam pot yang sama di dalam ruangan yang terdapat dua router. Selama 12 hari, enam pot tersebut diletakkan tanpa disentuh sedikit pun.

Baca juga:  Efek Negatif Nonton TV Lebih Dari 3 Jam Sehari, Berbahaya!

Hasilnya sungguh fenomenal, ternyata enam pot yang berada di ruangan tanpa radiasi Wi-Fi dapat tumbuh dengan normal, sedangkan enam pot lainnya yang diletakkan di samping router tidak tumbuh sama sekali. Dengan demikian dapat ditarik kesimpulan bahwa keberadaan radiasi dapat mengganggu pertumbuhan tanaman.

Kita beralih ke Salzburg, Austria, di Departemen kesehatan masyarakat, telah menyarankan sekolah dan taman kanak-kanak untuk tidak menggunakan Wi-Fi saat selama seharian penuh, Wi-Fi hanya dinyalakan saat akan digunakan. Bahkan Universitas Lakehead di Ontario, Kanada tidak lagi menggunakan Wi-Fi dan memilih sambungan kabel.

Baca juga:  Wow, Ini Posisi Hubungan Badan yang Disukai Wanita Pemalas

Bahkan beberapa ahli kesehatan dari Harvad University pun sedang melakukan penelitian tentang adanya gejala epidemi kanker di masa yang akan datang diakibatkan oleh radiasi Wi-Fi.

Radiasi Wi-Fi saat ini memang dianggap membahayakan, sebab radiasi Wi-Fi mampu menembus dinding beton, beda halnya dengan TV, handphone ataupun radio.

loading...

Loading...

News Feed