by

Jokowi Minta Intelijen Awasi Media

Joko Widodo atau Jokowi (Dok Tribunnews)
Joko Widodo atau Jokowi (Dok Tribunnews)

Presiden Joko Widodo (Jokowi) merasa perlu menganalisis media massa untuk melihat potret berita yang menyangkut citra pemerintah.

Analisis ini dilakukan dengan menggunakan mesin intelijen yang dimiliki pemerintah.

“Dalam kurun hampir tiga bulan ini kita menganalisis, (dilakukan) oleh mesin intelijen media manajemen dari 343 media,” ucap Jokowi saat membuka¬† Sidang Kabinet Paripurna di Kantor Presiden, Komplek Istana Kepresidenan, Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta Pusat, Rabu (7/1).

Sebenarnya, rapat kabinet itu membahas RPJMN 2015-2019 dan RKP tahun 2015. Namun, Jokowi merasa para anggota kabinetnya lebih “ngeh” ke pemberitaan media massa.

Baca juga:  Didukung The New York Times Berantas Islam Radikal, Jokowi Jalankan Agenda Amerika

“Semua tahu kita ini selalu dipotret, selalu diikuti, dan selalu dinilai media. Meskipun perlu saya sampaikan ekspos media belum tentu wakili kinerja pemerintahan,” ujarnya.

“Perlu saya sampaikan media sebagai pembawa pesan akan bentuk persepsi bentuk imej terhadap kinerja pemerintah,” ucap Jokowi.

Kata Jokowi, persepsi media terhadap kinerja pemerintah didasarkan atas berbagai variabel.

“Ada aktivitas-aktivitas, ada kebijakan-kebijakan, ada langkah-langah menteri maupun institusi lain. (Semua) dipotret media dari berbagai sudut, pro maupun kontra dan menimbulkan persepsi,” jelasnya.

Sayangnya, penjelasan Jokowi mengenai analisis media ini terputus, lantaran rapat kabinet kemudian berjalan tertutup.

Baca juga:  Ini Alasan Jokowi Bisa Digulingkan

Sumber: RMOL

loading...

Loading...

News Feed