Jokowi Prihatin Perangkat Teknologi Komunikasi Masih Impor, Politikus PKS: 2 Periode Ngapain?

Presiden Joko Widodo (Jokowi) tidak bekerja selama hamper dua periode dengan masihnya perangkat teknologi Indonesia masih impor.

“Dua periode ngapain?” kata politikus PKS Iskan Qolba Lubis di akun X, Selasa (7/5/2024).

Iskan mengatakan seperti itu menanggapi berita dari tvOne berjudul “Presiden Jokowi Prihatin Perangkat Teknologi Komunikasi Indonesia Masih Dikuasai Barang Impor, Kalah Jauh dari Malaysia, Filipina, dan Vietnam: Kenapa Kita Diam?

Presiden Jokowi menyebutkan perangkat teknologi dan alat komunikasi yang digunakan di Tanah Air masih didominasi oleh barang-barang impor.

Presiden pun memerinci nilai defisit perdagangan dari sektor perangkat teknologi dan informasi mencapai 2,1 miliar dolar AS atau setara lebih dari Rp 30 triliun.

Presiden pun memerinci nilai defisit perdagangan dari sektor perangkat teknologi dan informasi mencapai 2,1 miliar dolar AS atau setara lebih dari Rp 30 triliun.

“Impor juga masih mendominasi di permohonan uji perangkat. Data yang saya peroleh yang dari RRT (China) ada 3.046 perangkat, sedangkan yang dari Indonesia hanya 632 perangkat. Sangat jauh sekali,” kata Presiden Jokowi dalam sambutannya pada peresmian IDTH di Balai Besar Pengujian Perangkat Telekomunikasi (BBPPT) Tapos, Depok, Jawa Barat, Selasa (7/5/2024).

Baca juga:  BEM Kampus-kampus Islam: Batalkan Keputusan MK, Akan Berhadapan dengan Kami!

Presiden pun mengaku prihatin Indonesia saat ini masih menjadi pengguna dari sektor perangkat teknologi dan informasi, belum bisa menjadi pemain pasar atau bagian dari rantai pasok.

Dalam satu bulan terakhir, Presiden mengatakan ia dikunjungi oleh dua CEO dari perusahaan teknologi global, yakni Tim Cook dari Apple dan Satya Nadela dari Microsoft.

Dari hasil pertemuan tersebut, Presiden menyebutkan dari 320 komponen perangkat yang diproduksi Apple, Indonesia hanya memiliki dua pemasok komponen yang bisa diproduksi di dalam negeri.

Sementara itu, negara tetangga lainnya, seperti Filipina memiliki 17 pemasok komponen; Malaysia memiliki 19 pemasok komponen, Thailand memiliki 24 pemasok komponen, serta Vietnam yang memiliki 72 pemasok.

Padahal, kata Presiden, Indonesia memiliki PDB paling besar di Asia Tenggara, yakni sebesar 46 persen dari total PDB atau GDP negara-negara ASEAN.

Baca juga:  Beathor: Kecerdasan Jokowi Berbanding Terbalik 180 Derajat dengan Relawannya

“Kenapa kita diam? Kenapa Bapak, Ibu diam semuanya? Kaget? Memprihatinkan. Tapi inilah pekerjaan besar yang harus kita kejar. Negara lain dapat peluang,” kata Presiden Jokowi.

Kepala Negara mendorong agar kemampuan industri global dalam negeri dapat ditingkatkan sehingga Indonesia tidak hanya menjadi pengguna teknologi, melainkan bagian dari pasar, serta menjadi pemain kunci dalam rantai pasok global.

Presiden juga meminta agar hati-hati dan waspada terhadap produksi perangkat digital yang berkembang sangat pesat.

“Teknologinya berkembang, setiap hari pasti ada perangkat teknologi baru yang mengubah cara kita bekerja, yang menawarkan kecepatan dan yang menawarkan efisiensi,” kata Presiden.

Oleh sebab itu, pelaku di sektor informasi dan teknologi harus memiliki keberanian dan menciptakan terobosan-terobosan baru.