Sekali Bicara, Gibran tak Bisa Bedakan Pilpres dan Kontes Joget

Oleh Asyari Usman

Semoga debat capres perdana beberapa hari lalu bisa membantu para pemilih yang masih mengambang (swing voters) agar tidak lagi bimbang. Kalau tak sempat lihat siaran langsung, tentu banyak rekamannya di platform Youtube.

Saya lanjutkan tulisan yang mangkrak sejak kemarin. Tentang perilaku Gibran Rakabuming, cawapres nomor 2.

Lima hari yang lalu, Gibran tampil di kampanye. Lokasinya seperti aula besar. Penuh dengan orang-orang yang tak diketahui persis apakah mereka pendukung Prabowo-Gibran atau massa rekayasa.

Seperti biasa, yang menjadi perhatian adalah kualitas bicara anak Jokowi yang menurut sebagian orang dipaksakan menjadi cawapres. Tapi bukan ini yang akan kita bicarakan. Yang kita persoalkan adalah Gibran yang tak mampu membedakan pilpres dengan kontes joget.

Ini berawal dari pembawa acara yang bertanya kepada Gibran lebih-kurang begini: “Ada yang mengatakan nomor 2 hanya joget-joget saja, tidak ada gagasan.”

Gibran terdiam sejenak dan terlihat tak nyaman. Disertai raut wajah yang kesal, dia menjawab: “Apa yang salah dengan gembira? Sekarang saya tanya ya, boleh-tidak masyarakat hidup gembira? Boleh-tidak masyarakat makin sejahtera? Boleh-tidak masyarakat makin bahagia?”

Mana ada orang yang akan menjawab tidak boleh. Tapi, jawaban-jawaban Gibran berupa pertanyaan balik itu tidak pas untuk suasana kampanye yang esensinya adalah proses seleksi calon pemimpin negara.

Dari penampilan ini tak terhindarkan kesan bahwa Gibran pelit kalau diminta untuk menunjukkan kapabilitas (kemampuan)-nya. Entah dia sengaja menyembunyikan kapabilitasnya atau ada alasan lain. Seharusnya, inilah saatnya dia menjelaskan tentang kualitas dirinya (personal quality) yang bisa dijadikan “surat jaminan”  kepada publik bahwa dia mampu memimpin di level tertinggi.

Kalau Gibran, misalnya, mengganggap pemaparan gagasan tidak penting karena yang lebih penting adalah “action” seperti bagi-bagi susu dan suvenir, itu berarti dia salah alamat. Dia nyasar masuk ke kontestasi pilpres.

Kalau mau berjoget-joget, cari saja arena lain. Mendaftar saja ke lomba joget. Jangan di pilpres. Sebab, kontetasi pilpres memerlukan kapabilitas dengan kapasitas besar. Kontestasi pilpres sangat serius. Bukan mencari ketua ormas. Rakyat perlu mendengar gagasan tentang apa yang akan dilakukan oleh seorang capres atau cawapres. Posisi wapres itu tidak sama dengan posisi wakil bupati.

Bukan sekali ini Gibran membuat masalah. Sehari sebelumnya, kalau tidak salah di Cilincing, Gibran juga berkampanye. Pembawa acara mempersilakan Gibran menyampaikan pokok pikirannya.

Yang terjadi, Gibran bicara sekitar 2 menit. Kemudian dia pamit sambil bilang “yang penting ibu-ibu sehat ya, ibu-ibu bahagia”,. Kemudian dia meinggalkan panggung. Pemandu acara kebingungan. “Cuma segitu aja Mas Gibran, jauh-jauh dari Solo,” kata pembawa acara.

Kontestasi pilpres bukan pentas lucu-lucuan. Rakyat ingin mendengarkan apa-apa yang akan dilakukan sekiranya seorang capres-cawapres terpilih menjadi prsiden. Ingat, ini seleksi atau pemilihan orang yang akan memimpin negara sangat besar dengan kompleksitas yang tinggi.

Karena itu, kapabilitas yang berkapasitas besar plus integritas adalah persyaratan mutlak. Harga mati. Tidak bisa dikompromikan. Tipu gorong-gorong tidak boleh lagi terjadi. Cukuplah sekali kecelakaan itu. Yang masih berbekas sampai sekarang.[]

15 Desember 2023

(Jurnalis Senior Freedom News)
Baca juga:  Ganjar Menyanjung, Mega tak Tersanjung

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *