Khawatir Munculkan Konflik, PCNU Grobogan Minta Warga NU tak Ikut Munajat untuk Palestina

Warga Nahdliyin di Grobogan, Jawa Tengah, diimbau tidak mengikuti acara “Grobogan Bermunajat untuk Palestina”. Imbauan ini tersebar melalui surat dari Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama Kabupaten Grobogan yang ditandatangani Rois Syuriah Drs KH Ahmad Hambali, Katib KH M Baihaqi, Ketua PCNU Grobogan Habib Ahmad Fadil Ba’alawi, dan Sekretaris Nurchamid Mustarom.

Dalam imbauan tersebut, PCNU Grobogan menyatakan sikap untuk tidak menghadiri acara yang digelar di Alun-alun Purwodadi pada Jumat mendatang (15/12). Dengan alasan tidak pernah diajak komunikasi dan konsolidasi terkait acara tersebut.

“Keputusan ini kami ambil dengan tujuan menjaga keselarasan dan kedamaian di antara kita,” ungkap Sekretaris PCNU Grobogan, Nurchamid Mustarom, Kamis (7/12) dikutip dari RMOL.

Baca juga:  Jokowi-JK Makin tak Akur, Rebutan Proyek?

Mereka berpandangan, acara itu bisa menimbulkan perpecahan meskipun dibungkus niat untuk memberikan dukungan kepada Palestina.

Tak hanya itu, mereka juga meminta agar logo NU dan Banom dihapus dari pamflet maupun banner acara karena diklaim tanpa izin dan koordinasi.

“Dari hasil musyawarah para sesepuh NU, disepakati untuk membuat imbauan tersebut, karena kegiatan berpotensi menimbulkan konflik. Selain itu, pengumpulan massa dengan berbagai komunitas memungkinkan terjadi konflik,” ungkapnya.

Hal itu mereka lakukan dalam rangka menjaga integritas dan representasi yang sesuai dengan arahan dan kebijakan NU.

Baca juga:  Ngacir Ditantang Duel Wanita, Abu Janda Banci Kaleng

“Kami meminta agar logo tersebut segera dihilangkan dari semua materi promosi terkait acara tersebut,” imbuhnya.

Lebih lanjut, para pengurus mengajak warga NU untuk mendoakan Palestina dari rumah, pondok, maupun majelis masing-masing.

“Untuk solidaritas Palestina kita sudah ada Lazisnu yang menyalurkan anggaran ke pusat untuk diteruskan ke Palestina. Sekali lagi, imbauan ini khusus untuk warga NU Grobogan,” pungkasnya.

 


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *