Rezim Jokowi Akui Pelanggaran HAM Berat Peristiwa 1965, Guru Besar UMS: Propaganda Eks PKI & Anteknya

Ada peran PKI dan anteknya yang menghilangkan peran partai berideologi marxisme dan leninisme itu dalam peristiwa 1965 dengan menyebut kejadian saat itu pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM) berat.

“Propaganda eks PKI dan anteknya berhasil untuk menghilangkan peran PKI dlm peristiwa 30 September 1965 dan menjadikan peristiwa 1965-66 sbg pelanggaran HAM berat masa lalu,” kata Guru Besar UMS Prof Aidul Fitriciada di akun Twitter-nya @AidulFa, Kamis (25/1/2023).

Aidul mengatakan seperti itu menanggapi pernyataan putri Jenderal Ahmad Yani, Amelia Yani yang menyesalkan Presiden Jokowi secara sepihak sebut peristiwa 1965.

Kata Aidul, pemerintah Jokowi menyebut ada pelanggaran HAM berat peristiwa 1965 justru membatalkan rekonsiliasi keluarga dan pelaku yang terlibat peristiwa 1965. “Agenda rekonsiliasi yang sudah terbangun scr sosio-kultural bisa kandas,” papar Aidul.

Presiden Jokowi mengakui soal adanya 12 pelanggaran HAM berat yang terjadi di masa lalu. Hal ini Jokowi sampaikan usai menerima laporan dari Tim Penyelesaian Non-Yudisial Pelanggaran HAM Berat Masa Lalu di Istana Merdeka, Jakarta Pusat.

“Dengan pikiran yang jernih dan hati yang tulus, saya sebagai Kepala Negara RI mengakui bahwa pelanggaran HAM yang berat memang terjadi di berbagai peristiwa,” kata Jokowi di Istana Merdeka, Jakarta Pusat, Rabu, 11 Januari 2023.

Baca juga:  Kerja Sama Jokowi-China, Ada Kebenaran Tuduhan Bapaknya PKI dan Belum Dibantah?

Adapun ke-12 kasus pelanggaran HAM berat masa lalu yang laporannya diserahkan kepada Presiden Jokowi siang ini, yakni Pembunuhan Massal 1965, Peristiwa Talangsari Lampung 1989, Peristiwa Penghilangan Orang Secara Paksa 1997-1998, Peristiwa Rumoh Geudong Aceh 1998, dan Kerusuhan Mei 1998.

Lalu Tragedi Trisakti, Semanggi I, dan Semanggi II, Peristiwa Pembunuhan Dukun Santet 1998-1999, Peristiwa Simpang KKA Aceh 3 Mei 1999, Peristiwa Wasior dan Wamena 2001, Peristiwa Jambo Keupok Aceh 2003, serta Peristiwa Penembakan Misters (Petrus) 1982-1985.

“Saya menaruh simpati dan empati mendalam kepada para korban dan keluarga korban. Oleh karena itu, saya dan pemerintah untuk memulihkan hak-hak para korban secara adil dan bijaksana tanpa menegasikan penyelesaian yudisial,” kata Jokowi.

Menteri Politik Hukum dan Keamanan (Menkopolhukam) Mahfud MD menyebut peristiwa pelanggaran HAM berat yang terjadi pada tahun 1965 bukan kasus Partai Komunis Indonesia (PKI). Sebab menurut Mahfud, korban dalam peristiwa itu bukan hanya dari kalangan PKI.

“Kasus 65 itu bukan kasus PKI. Kasus 65 itu korbannya ada yang PKI, ada yang umat, ada yang tentara juga,” ujar Mahfud.

Baca juga:  KH Said PBNU Minta Lupakan Peristiwa G30SPKI

Dalam laporan Tim Penyelesaian Non-Yudisial Pelanggaran HAM Berat Masa Lalu, Mahfud menyebut negara bakal memberikan sejumlah bantuan untuk para keluarga korban. Termasuk di antaranya kepada keluarga keturunan PKI yang masih mendapat diskriminasi dari masyarakat.

“Yang perlu ditekankan, jangan lagi-lagi menuduh ini mau mengkerdilkan umat Islam, menghidupkan komunis, enggak. Justru (laporan) ini yang direkomendasikan sekurang-kurangnya ada empat yang basisnya itu Islam,” kata Mahfud.

Selain kasus 1965, Mahfud menyebut pihaknya juga bakal memberikan bantuan untuk para korban tiga pelanggaran HAM berat di Aceh dan Peristiwa Pembunuhan Dukun Santet 1998-1999. Menurut Mahfud, pemberian bantuan untuk para korban di kasus ini bukti pemerintah tidak mendiskreditkan umat Islam

“Di aceh itu ada tiga tadi disebut, ini Islam semua. Kemudian dukun santet, dukun santet itu ulama semua 142, jadi korban dan keluarganya ya sampai sekarang masih menderita sehingga harus kita turun tangan,” kata Mahfud MD.