by

Panglima Tertinggi Banser: Santri Lebih Dulu Melawan Penjajah daripada Tentara

Santri terlebih dulu melawan penjajah bangsa Indonesia sebelum ada Tentara Nasional Indonesia (TNI).

“Sebelum negara ini mampu membayar tentara, sebelum negara ini mampu membayar militer, dulu yang ikut bertempur melawan kolonial itu Santri,” kata Panglima Tertinggi Banser Yaqut Cholil Qoumas (Gus Yaqut) di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (22/10/19).

Kata Gus Yaqut, santri mempunyai peran dalam melawan penjajah. Sangat wajar negara memberikan penghargaan terhadap santri.

“Jadi kalau santri itu sekarang mendapatkan penghargaan dengan penetapan hari santri sebagai hari mereka itu saya kira sudah cukup wajar,” ungkapnya.

Baca juga:  Guru Besar UI Terangkan Metode Quick Count, Perwakilan KPU & Bawaslu Plonga-Plongo serta Juragan Survei Takut Hadir

Kata dia, penetapan hari santri saja masih kurang. Karena, tambah dia, sejarah peradaban negeri ini salah satu penentunya adalah Santri.

“Jadi tolong negara, pemerintah ini pikirkan, apa kira-kira yang paling pantas untuk santri. Sebagai bagian dari sejarah tegak dan merdekanya negeri ini,” pungkasnya.

Untuk diketajui, penetapan Hari Santri Nasional dimaksudkan untuk meneladankan semangat jihad kepada para santri tentang ke-Indonesiaan yang digelorakan para ulama. Tanggal 22 Oktober merujuk pada satu peristiwa bersejarah yakni seruan yang dibacakan oleh Pahlawan Nasional KH Hasjim Asy’ari pada 22 Oktober 1945.

Baca juga:  Kekuatan Asing & Aseng Ingin Kuasai Indonesia dengan Adu Domba

Seruan ini berisikan perintah kepada umat Islam untuk berperang (jihad) melawan tentara Sekutu yang ingin menjajah kembali wilayah Republik Indonesia pasca-Proklamasi Kemerdekaan. Sekutu ini maksudnya adalah Inggris sebagai pemenang Perang Dunia II untuk mengambil alih tanah jajahan Jepang. Di belakang tentaran Inggris, rupanya ada pasukan Belanda yang ikut membonceng.

loading...

Loading...

News Feed