_ap_ufes{"success":true,"siteUrl":"suaranasional.com","urls":{"Home":"https://suaranasional.com","Category":"https://suaranasional.com/category/gadget/aplikasi/","Archive":"https://suaranasional.com/2017/11/","Post":"https://suaranasional.com/2017/11/24/rendahkan-ustadz-abdul-somad-alumni-doktor-kairo-ini-ingatkan-zuhairi-misrawi/","Page":"https://suaranasional.com/karir/","Attachment":"https://suaranasional.com/2017/11/24/rendahkan-ustadz-abdul-somad-alumni-doktor-kairo-ini-ingatkan-zuhairi-misrawi/mifatha/","Nav_menu_item":"https://suaranasional.com/2017/09/26/politik/","Vecb_editor_buttons":"https://suaranasional.com/vecb_editor_buttons/baca-juga/"}}_ap_ufee
Friday , 24 November 2017
Breaking News
Home > Politik > Tokoh Muhammadiyah Sesalkan Pengusiran Ustadz Khalid Basalamah

Tokoh Muhammadiyah Sesalkan Pengusiran Ustadz Khalid Basalamah

Din Syamsuddin (IST)

Din Syamsuddin (IST)

Tokoh Muhammadiyah Prof Din Syamsuddin menyesalkan pengusiran Ustadz Khalid Basalamah saat mengisi pengajian di Sidoarjo oleh Banser.

“Apalagi hal tersebut dilakukan oleh sesama Muslim dan terjadi di masjid,” kata Din, Senin (6/3) dikutip dari Republika Online.

Menurut Din, jika memang ada perbedaan pendapat maka dapat diselesaikan dengan cara makruf. Yakni dengan mengedepankan dialog atas dasar kasih sayang dan ukhuwah Islamiyah. Hal ini akan sejalan dengan perintah Allah SWT dalam Alquran yang memerintahkan kaum Muslimin untuk berkasih sayang dengan sesama Muslim (ruhama’u bainahum).

Peristiwa seperti yang dialami Ustadz Khalid sangat potensial menggangu ukhuwah Islamiyah yang selama ini diagung-agungkan. Untuk itu, ia berharap agar umat Islam tidak terjebak ke dalam pertentangan, apalagi menggunakan kekerasan.

“Oleh karena itu semua pihak di kalangan umat Islam untuk saling memahami, menghargai pendapat dan tidak baik kalau ada yang menyalahkan pihak lain,” katanya.

Ia menerangkan, perbedaan pendapat apalagi yang bersifat mahzab adalah persoalan ijtihadi. Selama semuanya bersumber pada Alquran dan sunnah, maka hal tersebut sah-sah saja. Tidak baik jika ada yang mengklaim kebenaran dan menyalahkan pihak lain.

Peristiwa yang terjadi menuntut umat Islam untuk mengamalkan secara nyata prinsip Ukhuwah Islamiyah sebelum mengedepankan ukhuwah wathaniyah (persaudaraan bangsa), dan ukhuwah basyariyah (persaudaraan umat manusia). Ukhuwah Islamiyah lebih utama.

“Kepada semua silakan mengembangkan pemahamannya sendiri tentang Islam tanpa menyalahkan pihak lain. Dan jika ada perbedaan pendapat jangan menggunakan cara kekerasan,” katanya.

loading...
loading...


About Ibnu Maksum