Mantan Wakil Gubernur DKI: Penguasa tak Peka Tuntutan Aksi 212

Aksi super damai 212 (IST)
Aksi super damai 212 (IST)

Penguasa saat ini tidak peka terhadap tuntutan aksi super damai 212 yang meminta penista agama Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) segera masuk penjara.

“Ketika #212, saya lihat penguasa belum bisa menangkap hakikatnya, mengapa jutaan umat Islam berdoa di Monas,” kata mantan Wakil Gubernur DKI Jakarta Mayjen (Purn) Prijanto kepada suaranasional, Jumat (2/12).

Kata Prijanto, Penguasa hanya lihat yang terlihat saja. Memuji #212 damai. Tetapi tidak melihat dan tidak bisa menangkap hakikat umat Islam mengapa dari segala penjuru Indonesia datang ke Monas komplek.

Baca juga:  Ribut Jumlah Massa 412, Sesama Elit Golkar Hampir Adu Jotos

“Umat Islam tidak sekedar berdoa, tetapi sesungguhnya menuntut keadilan atas dugaan penistaan Al Quran yang dilakukan Ahok,” papar Prijanto.

Kata Prijanto, aksi super damai 212 bukan karena aparat polisi ataupun Kapoltri Tito Karnavian sebagaimana disampaikan para pejabat tetapi karena rakyat/umat Islamnya, yang taat atas janji untuk damai.

“Janji untuk damai tersebut setara dengan tuntutan tegaknya hukum, oleh umat Islam,” pungkasnya.

Baca juga:  Ketum PBNU: Bukan Agamanya, Martabat Bangsa Dihargai karena Budayanya Bagus

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *