by

Mantan Presidium GMNI: Dua Periode Jokowi Lebih Buruk dari Orla dan Orba

Pemerintah Jokowi selama dua periode sangat buruk dan menyusahkan rakyat. Keburukan dua periode Jokowi melebihi Orla dan Orba.

“Dua perode pemerintahan yang jauh lebih buruk dan mengerikan bahkan dari Orde Lama dan Orde Baru,” kata mantan Presidium GMNI Yusuf Blegur kepada redaksi www.suaranasional.com, Selasa (20/9/2022).

Kata Yusuf, Rezim Jokowi dianggap mengalami kegagalan dan berpotensi membawa kehancuran bangsa. Pemerintahan dibawah kepemimpinan Jokowi yang dianggap boneka oligarki. Selain secara tertstruktur, sistematik dan masif menyelewengkan Pancasila, UUD 1945 dan NKRI.

“Jokowi sebagai presiden yang kadung dinilai publik pemimpin dibawah standar dan dibesarkan hanya dari pencitraan semu. Membuat Jokowi menjadi seorang diktator dan ororiter dari rezim tirani yang disinyalir dikendalikan kekuatan komunis yang mencengkeram negeri ini,” paparnya.

Baca juga:  Pengamat: Polisi tak Menindak Inisiator RUU HIP, Rakyat Mencari Jalannya Sendiri

Jokowi menjadi pemimpin yang ikut bertanggungjawab membawa kehidupan rakyat seperti tanpa pemerintahan dan terasa menjadi negara gagal. Kepatuhan dan ketaatannya pada kekuatan oligarki baik pada korporasi maupun partai politik, telah mengorbankan kepentingan rakyat di pelbagai sendi kehidupan.

“Daya beli rakyat jatuh terjun bebas dan lebih dalam terperosok semakin miskin akibat tingginya harga kebutuhan pokok. Tak cukup merasakan mahal dan langkanya sembako, gas dan listrik serta BBM. Rakyat juga harus sesak napas karena pajak yang mencekik,” jelasnya.

Yusuf mengatakan, angka kemiskinan di era Jokowi terus meningkat berbarengan dengan tingginya angka kejahatan, sepertinya menjadi ciri dan menyuburkan komunisme dalam tubuh NKRI.

Sama halnya dengan yang kaya semakin kaya dan yang miskin semakin miskin karena praktek-praktek korupsi, kolusi dan nepotisme berkeliaran di penjuru negeri. Hukum juga terus terbiasa menindas yang lemah dan tak berpunya, namun memuliakan yang berduit meski sebagai penjahat dan hina namun tetap mengurus negara.

Baca juga:  Lieus Sungkharisma: Ratusan Relawan Rumah Aspirasi Prabowo-Sandi Akan Donor Darah di Solo

“Korporasi, politisi dan birokrasi berpesta di atas penderitaan rakyat dengan sokongan uang dan senjata dari dukungan asing. Tak bisa dipungkiri, semua itu menjadi kenyataan negara di bawah rezim Jokowi. Kekuasaan yang membunuh demokrasi dan begitu represif, tega berlaku keji kepada bangsanya sendiri demi merebut dan melanggengkan kekuasaan. Gagal di dua periode tapi nekat dan tanpa malu minta tiga periode atau perpanjangan jabatan,” pungkasnya.


Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *