by

Bantah BuzzerRp, Yenny Wahid Tegaskan Santri Tahfidz Menutup Telinga tak Radikal

Para santri yang menutup telinga ketika ada suara musik bukan kelompok radikal.

“Kalau anak-anak ini oleh gurunya diprioritaskan untuk fokus pada penghafalan Quran dan diminta untuk tidak mendengar musik, itu bukanlah indikator bahwa mereka radikal,” kata Yenny Wahid di akun Instagramnya.

Yenny meminta untuk tidak mudah menuding seseorang itu radikal bahkan kafir. “Kita lebih proporsional dalam menilai orang lain. Janganlah kita dengan gampang memberi cap seseorang itu radikal, seseorang itu kafir dll,” papar Yenni Wahid.

Menyematkan label pada orang lain hanya akan membuat masyarakat terbelah. Yenny meminta belajar lebih saling mengerti satu sama lain, dan itu bisa dimulai dengan memahami dan menerima bahwa nilai yang kita anut tidak perlu sama untuk bisa tetap bersatu sebagai bangsa Indonesia.

“Buat adik-adik ma’had tahfidz, semangat terus ya dalam upaya menghafal Al Quran. Semoga Allah SWT memberikan barokah berlimpah untuk kalian semua,” ujarnya.

Yenny senang para gurunya mengatur agar mereka divaksinasi. Dengan divaksin, mereka bukan saja melindungi dirinya tetapi juga orang-orang di sekelilingnya dari ancaman Covid 19.

“Menghafal Quran bukan pekerjaan yang mudah. kawan baik saya, Gus Fatir dari pesantren @ponpespi_alkenaniyah belajar menghafal AlQuran sejak usia 5 th. Beliau mengatakan bahwa memang dibutuhkan suasana tenang dan hening agar lebih bisa berkonsentrasi dalam upaya menghafal Quran,” pungkasnya.

Loading...
Loading...

loading...

News Feed