by

KH Luthfi Bashori Tolak Gagasan KH Masdar PBNU Haji Bukan Hanya Bulan Dzulhijjah

Pengasuh Pesantren Ribath Al Murtadla Al Islami Singosari, Malang KH Luthfi Bashori menolak gagasan KH Masdar F Mas’udi bahwa pelaksanaan ibadah haji bisa dilaksanakan selain bulan Dzulhijjah.

Berikut ini tulisan KH Luthfi Bashori

Timbul pertanyaan bolehkah umat Islam melaksanakan ibadah haji, di luar bulan Syawwal, Dzul Qa’dah & Dzulhijjah ?

Pertanyaan di atas seiring diviralkan ulang pemikiran Masdar F Mas’udi yang beberapa tahun lalu digagas sbb:
https://suaranasional.com/…/pemuda-aswaja-ide-kh…/

Di antara pegangan warga NU non liberal, maka dalam menentukan waktu ibadah haji, seharusnya mengikuti pendapat para shahabat Nabi dan para ulama Salaf Aswaja dalam memahami teks Alquran dan Hadits Nabawi.
Dalam menafsirkan surat al-Baqarah ayat 197, Syaikh Ahmad Mustafa al Maraghi dan Imam Ibnu Katsir merujuk kepada hadits yang diriwayatkan oleh Sayyidina Ibnu Abbas dan Sayyidina Ibnu Umar yang berbunyi:
عن ابن عمر أنه قال أشهر الحج : شوال وذوالقعدة وعشرة من ذي الحجة.
وقال ابن عباس رضي الله عنهما: من السنة ان لا يحرم بالحج الا في أشهر الحج
Dari Sayyidina Ibnu Umar beliau berkata: “Beberapa bulan haji adalah Syawal, Dzulqa’dah dan sepuluh Dzulhijjah.”
Sayyidina Ibnu Abbas berkata: “Sebagian dari ajaran Nabi SAW, bahwa diharamkan berniat haji kecuali pada bulan-bulan haji tsb.

Dengan bersandar pada hadits tersebut, menurut Syaikh Ahmad Mustafa al Maraghi faedah yang dapat diambil adalah ibadah haji tidak dianggap sah melainkan dalam bulan-bulan tersebut, adapun diperbolehkannya mendahulukan waktu sebelum dilaksanakannya ibadah haji sama halnya dengan masalah bersuci yang dilakukan sebelum melaksanakan shalat.

Syaikh Wahbah Zuhaili dalam tafsirnya Tafsir Hamasy al-Qur’an al-‘Adzib al-Nuzul wa Qawaid al-Tartil juga menyatakan bahwa al-hajj asyhurun ma‘lumat adalah menunjukkan waktu pelaksanaan haji yakni bulan Syawal, Dzulqa’dah dan sepuluh hari pertama bulan Dzulhijjah.

Adapun bagi muslim yang berniat haji pada waktu sebelum bulan-bulan tersebut, maka niat ihram Haji berubah menjadi ihram Umrah.

Dalam bab ini, Masdar F Mas’udi, tidak mau merujuk kepada ajaran Mbah Hasyim Asy’ari, baik yg tertera dalam kitab karya beliau, maupun sikap keagamaan Mbah Hasyim dalam mengambil qaul mu’tamad, untuk menentu sikap keagamaan warga NU dalam mengamalkan hukum fiqih.

Dalam sanad keilmuan, Mbah Hasyim Asy’ari sebagai alumni mukimin Makkah itu, pada priode tertentu, ternyata beliau satu Sanad keilmuan dengan guru utama saya, Assayyid Muhammad bin Alwi Almaliki Makkah, jadi jika ada yang berkepentingan, maka cukup mudah untuk melacak sanad Mbah Hasyim Asy’ari, untuk diamalkan bersama-sama oleh warga NU, agar tidak melenceng kemana-mana, karena rujukan sanadnya melenceng dari KETELADANAN yg diterapkan oleh Mbah Hasyim Asy’ari.

Nanun, yang membuat repot, kalo ada tokoh/warga NU ada yang merasa lebih hebat
, lebih alim dan lebih berhak daripada Mbah Hasyim Asy’ari, lantas berbuat semaunya sendiri dengan merubah qanun asasi NU, tanpa mau merujuk ajaran Mbah Hasyim, khusus untuk warga Jam’iyyah Nahdhatil Ulama.

WAKTU HAJI ITU BUKAN TEMPATNYA BERIJTIHAD
Rasulullah SAW menegaskan :
عن جابر بن عبد الله رضي الله عَنْهُمَا: أَنَّ النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم قال: “خُذُوا عَنِّي مَنَاسِكَكُمْ” رَوَاهُ أَحْمَدُ ومُسْلِمٌ وَالنَّسَائِيُّ.
Riwayat dari Jabir bin Abdullah ra, sesungguhnya Nabi saw bersabda : “Ambillah dari aku tata cara ibadah atau manasik (haji dan umrah) kamu sekalian” (HR. Ahmad, Muslim, dan an-Nasa’i).

TENTANG WUQUF DI ARAFAH.
الحج عرفة
Inti Haji itu ikut wuquf di Arafah
حَدَّثَنَا أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ وَعَلِيُّ بْنُ مُحَمَّدٍ قَالَا حَدَّثَنَا وَكِيعٌ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ بُكَيْرِ بْنِ عَطَاءٍ سَمِعْتُ عَبْدَ الرَّحْمَنِ بْنَ يَعْمَرَ الدِّيلِيَّ قَالَ شَهِدْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ وَاقِفٌ بِعَرَفَةَ وَأَتَاهُ نَاسٌ مِنْ أَهْلِ نَجْدٍ فَقَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ كَيْفَ الْحَجُّ قَالَ الْحَجُّ عَرَفَةُ فَمَنْ جَاءَ قَبْلَ صَلَاةِ الْفَجْرِ لَيْلَةَ جَمْعٍ فَقَدْ تَمَّ حَجُّهُ أَيَّامُ مِنًى ثَلَاثَةٌ فَمَنْ تَعَجَّلَ فِي يَوْمَيْنِ فَلَا إِثْمَ عَلَيْهِ وَمَنْ تَأَخَّرَ فَلَا إِثْمَ عَلَيْهِ ثُمَّ أَرْدَفَ رَجُلًا خَلْفَهُ فَجَعَلَ يُنَادِي بِهِنَّ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ يَحْيَى حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ أَنْبَأَنَا الثَّوْرِيُّ عَنْ بُكَيْرِ بْنِ عَطَاءٍ اللَّيْثِيِّ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ يَعْمَرَ الدِّيلِيِّ قَالَ أَتَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِعَرَفَةَ فَجَاءَهُ نَفَرٌ مِنْ أَهْلِ نَجْدٍ فَذَكَرَ نَحْوَهُ قَالَ مُحَمَّدُ بْنُ يَحْيَى مَا أُرَ لِلثَّوْرِيِّ حَدِيثًا أَشْرَفَ مِنْهُ
Telah menceritakan kepada kami Abu Bakar bin Abu Syaibah dan Ali bin Muhamad, keduanya berkata; telah menceritakan kepada kami Waki’, telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Bukair bin Atha. Aku mendengar Abdurahman bin Ya’mar Ad-Dili, ia berkata; “Aku menyaksikan Rasulullah SAW ketika sedang wukuf di Arafah, dan sekelompok orang dari kalangan penduduk Najd mendatangi beliau, mereka bertanya; ‘Wahai Rasulullah, bagaimana (cara melaksanakan) haji?’

Beliau menjawab: “Haji itu adalah Arafah. Maka barang siapa datang ke Arafah sebelum fajar, di malam berkumpulnya manusia, maka telah sempurnalah ibadah hajinya. Hari-hari Mina itu tiga hari, barangsiapa ingin cepat berangkat (dari Mina) sesudah dua hari, maka tidak ada dosa baginya, dan barang siapa ingin menangguhkan (keberangkatannya dari dua hari), maka tidak ada dosa pula baginya.”

Kemudian seorang laki-laki di belakang beliau SAW mengiringi ucapannya dan turut menyerukan ucapan tersebut.

Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Yahya, telah menceritakan kepada kami Abdurrazak, telah memberitakan kepada kami Ats Tsauri dari Bukair bin Atha` Al Laitsi dari Abdurrahman bin Ya’mar Ad Dili] berkata, “Aku mendatangi Rasulullah SAW di Arafah, lalu datanglah seseorang dari penduduk Najd, lalu ia sebutkan hadits tersebut.”

Muhammad bin Yahya berkata, “Aku tidak diperlihatkan dari Ats Tsauri sebuah hadits yang lebih baik dari ini.”
WUQUF DI ARAFAH HANYA TGL 9 DZULHIJJAH
عن عقبة بن عامر قال النبي ﷺ : «يوم عرفة ويوم النحر وأيام منى عيدنا أهل الإسلام وهي أيام أكل وشرب »
Dari Uqbah bin Amir, Rasulullah SAW bersabda, “Hari Arafah (tgl 9), Idul Adha (tgl 10) dan tiga hari Mina (hari Tasyriq tgl 11, 12, 13 Dzulhijjah) adalah hari raya untuk umat Islam, kesemuanya adalah hari untuk makan dan minum.”
(HR. Turmudzi, Nasai, Ibnu Majah).

Jadi untuk penentuwn HARI ARAFAH, IDUL ADHA & bermalam di MINA harus ikut petunjuk Nabi SAW, dan bukan tempatnya untuk didiskusikan dengan nalar/rasio/otak masing-masing dari umat Islam.

Sebagai ilustrasi, seperti juga kewajiban shalat Jumat berjamaah bagi kaum muslimin, adalah امر توقيفي (perkara doktrin agama), tidak bisa ditawar-tawar.

Misalnya jika ada pihak yang ingin berinovasi dengan berpikir secara rasio, agar masjidnya tidak terlalu penuh, khususnya di musim pandemi, maka separuh dari jamaah masjid itu diperbolehkan shalat Jumat di hari Sabtu.

Jika itu yang terjadi, maka jadinya bukan lagi shalat Jumat (JUM’ATAN) tapi jadi SABTUAN, hanya karena menuruti nafsunya semata, hingga berani mengatur-ngatur sendiri ajaran Syariat, agar cocok dengan akal pikirannya semata, bukan menggunakan akal pikiran yang taat mengikuti aturan Syariat

SECARA RINGKAS AMALAN HAJI
1. Ihram, yaitu berpakaian ihram dan berniat serta haji.
2. Wukuf di Arafah pada 9 Zulhijah, yakni hadirnya seseorang yang berihram untuk haji sesudah matahari tergelincir yaitu pada hari ke-9 Zulhijah.
3. Thawaf, yaitu thawaf untuk haji.
4. Sai, yaitu berlari lari kecil antara bukit Shafa dan Marwah sebanyak tujuh kali.
5. Tahallul, artinya mencukur atau menggunting rambut sedikitnya tiga helai untuk kepentingan ihram.
6. Tertib, yaitu berurutan antara semua rukun haji.
Selain rukun haji, para jemaah juga harus memperhatikan wajib haji, atau amalan yang harus dilaksanakan di bulan-bulan haji. Apabila tidak dilaksanakan, maka akan dikenai dam.
Wajib haji ada 6 yaitu:
1. Ihram atau niat berhaji mulai dari miqat (batas yang ditentukan).
2. Mabit (bermalam) di Muzdalifah pada malam hari Raya Haji.
3. Melontar tiga Jumrah, yaitu : Jumrah Ula, Jumrah Wustha, dan Jumrah Aqabah.
4. Mabit (bermalam) di Mina.
5. Thawaf Wada (Thawaf perpisahan).
6. Menjauhkan diri dari larangan atau perbuatan yang diharamkan dalam Ihram seperti:
a. Bagi pria dilarang memakai pakaian berjahit.
b. Menutup kepala bagi pria dan menutup muka bagi wanita
c. Membunuh hewan buruan.
d. Memotong kuku.
e. Memakai wangi-wangian.
f. Mengadakan akad nikah.
g. Bersetubuh.
h. Memotong rambut atau bulu badan yang lain
CATATAN: Khusus Thawaf Ifadhah, yaitu syarat bagi suami-istri yang ingin bersetubuh, maka wajib melaksanakan Thawaf Ifadhah dalam rangkaian ibadah Haji di bulan-bulan tersebut.
Kecuali bagi jamaah Haji yang tidak punya istri (tidak perlu bersetubuh), maka boleh menunda wajtu Thawaf Ifadhah, bahkan hingga sudah keluar dari bukan Dzulhijjah.
Tulisan ini untuk menyikapi pendapat Masdar F Mas’udi, yang mengusulkan untuk diperbolehkannya berhaji selain dalam 3 bulan yang sudah dimaklumi oleh umat Islam selama ini.

Loading...
Loading...

loading...

News Feed