by

GAR ITB Gerombolan Orang Tua Korban Operasi Intelijen

GAR ITB yang menyudutkan Din Syamsuddin, Nurhayati Subakat dan Prof Brian Yulianto merupakan kumpulan orang tua korban dari operasi intelijen.

“GAR menurut saya adalah orang-orang tua yang tertipu. Mereka korban dari operasi intelejen yang sedang membangun necessary conditions bagi dominasi kekuatan sekuler atas kekuatan Islam saleh yang rasional, moderen, canggih, penuh belas-kasih dan independen,” kata pendiri Inspirasi Institut Pengkajian Pemilu dan Demokrasi Radhar Tribaskoro dalam artikel berjudul “GAR Alumni ITB dalam Politik Hegemoni”.

Kata Radhar, Kekuatan Islam yang coba dijatuhkan GAR ITB adalah generasi baru Islam yang tidak terlibat dalam dilema negara Islam vs negara Pancasila. Mereka justru adalah tokoh-tokoh yang bergulat secara kreatif dalam polemik tersebut namun berhasil menemukan solusi-solusi original.

“Generasi baru ini mencerminkan kebangkitan Islam yang diimpikan begitu lama, saat ini menjadi sasaran untuk dijatuhkan dan dipermalukan. Kalau hal itu berhasil maka terbentuklah kondisi di mana Islam tetap dianggap agama inferior, dan umat Islam dianggap tidak mampu menyajikan dan memimpin jalan kemajuan,” jelas Radhar.

Kata Radhar target GAR ITB memiliki ciri yang sama. Pertama, mereka adalah tokoh muslim dan lembaga Islam terkemuka. Kedua, mereka adalah puncak-puncak prestasi muslim dan muslimah di dunia politik, pendidikan, amal, akademik, dan bisnis. Prestasi mereka telah menginspirasi jutaan orang.

“Ketiga, mereka adalah representasi dari kebangkitan Islam yang menampilkan muslim dan muslimah dengan citra rasional, moderen namun penuh belas-kasih dan independen. Namun lebih dari semuanya, mereka adalah muslim dan muslimah yang saleh, dalam arti selalu mendasarkan pikiran dan tindakannya kepada ajaran Islam,” ungkapnya.

Loading...
Loading...

loading...

News Feed