by

Pemakzulan Presiden dalam Sistem Demokrasi di Indonesia

Oleh: Nazar El Mahfudzi
Pengamat politik

Provokasi Ade Armando membuat framing seolah Presiden dihentikan tanpa melalui proses konstitusi, berujung penghinaan Institusi Muhammadiyah, pelecehan dan pencemaran nama baik peserta undangan Prof. Dr. Din Syamsudin, sebagai Keynote Speaker. Hal ini mengindikasikan sosok Ade Armando melakukan serangan “bullying” untuk menjatuhkan lawan politik secara negatif dalam publik opini.Membangun wacana negatif dalam perbuatan tercela, menjadi teror kebebasan Akademik .

Acara Webinar Nasional menjadi forum kajian ilmiah secara terbuka yang diselenggarakan oleh Masyarakat Hukum Tata Negara Muhammadiyah (MAHUTAMA) dan Kolegium Jurist Institute (KJI) bertujuan untuk menangkis upaya pemakzulan Presiden diluar konstitusi dan hukum.

Pemakzulan berasal dari kata makzul yang artinya berhenti memegang jabatan, menurut KBBI. Pemakzulan artinya proses, cara atau perbuatan memakzulkan atau menghentikan seseorang memegang jabatan.

Menurut UUD 1945 tidak menggunakan kata makzul, pemakzulan atau memakzulkan tetapi istilah: diberhentikan, pemberhentian, sebagaimana termaktub pada Pasal 7A dan 7B UUD 1945.Kata makzul, dimakzulkan dan pemakzulan khusus digunakan bagi Presiden dan Wakil Presiden, bukan terhadap pejabat-pejabat publik lainnya.

Baca juga:  Yusanto, Suteki dan Ramalan NIC

Pemakzulan mempunyai prinsip demokrasi karena sudah berkonotasi hukum. Prinsip keabsahan “Rechmatigheid” diatur oleh, Pasal 7A UUD 1945 menetapkan alasan-alasan pemakzulan Presiden dan/atau wakil Presiden dalam masa jabatannya, yaitu: “…baik apabila terbukti telah melakukan pelanggaran hukum berupa pengkhianatan terhadap negara, korupsi, penyuapan, tindak pidana berat lainnya, atau tercela maupun apabila terbukti tidak lagi memenuhi syarat sebagai Presiden dan/atau wakil Presiden.”

Pasal 7B UUD 1945, usul pemberhentian Presiden dapat diajukan oleh DewanPerwakilan Rakyat (DPR) kepada MPR hanya dengan terlebih dahulu mengajukan permintaan kepada Mahkamah Konstitusi untuk memeriksa, mengadili dan memutus pendapat DPR bahwa Presiden dan/atau Wakil Presiden
telah melakukan pelanggaran hukum.

Baca juga:  Stop Belah Bambu Anies dan Ariza

Pemakzulan dalam sistem demokrasi di Indonesia menganut dua tradisi besar gagasan negara hukum di dunia, yaitu negara hukum dalam tradisi eropa kontinental yang disebut “rechtsstaat” dan negara hukum dalam tradisi anglo saxon yang disebut “rule of law”. Perjuangan menentang absolutisme bersifat ” “revolusioner”, sebaliknya konsep “rule of law” berkembang secara “evolusioner”. Konsep “rechtsstaat”bertumpu pada sistem hukum yang disebut “civil law” (administratif), sedangkan “konsep rule of law” bertumpu pada sistem hukum yang disebut “common law” (judicial).

Oleh sebab itu pemakzulan Presiden mempunyai konotasi politik hukum dalam sistem demokrasi diIndonesia, salah satunya terlihat dengan adanya Pengadilan Tata Usaha Negara sebagai pengadilan administrasi negara.Sedangkan unsur negara hukum dalam “rule of law” terlihat dengan adanya jaminan konstitusional mengenai kesamaan kedudukan dalam hukum (equality before the law)

Loading...
Loading...

loading...

News Feed