by

Covid-19 versus Kesombongan Manusia

Oleh: Tardjono Abu Muas, Pemerhati Masalah Sosial

Perjalanan hidup manusia dari masa ke masa selalu ada saja muncul sosok-sosok manusia yang bangga dengan kesombongannya. Puncak dari rentetan kesombongan manusia pada abad kekinian layak kiranya disandang oleh Presiden China, Xi Jinping yang menegaskan ‘tidak ada kekuatan yang bisa mengguncang China’. Hal ini disampaikan Xi Jinping pada peringatan 70 tahun berdirinya China pada 1 Oktober 2019. Sebuah penegasan kesombongan Presiden Xi tidak lain hanya untuk mengintimidasi negara-negara tetangganya menjadi ciut nyali untuk berhadapan dengan China.

Puncak kesombongan manusia yang kini diwakili sosok anak manusia bernama Xi Jinping yang menjabat sebagai Presiden di daratan China Komunis tak berlangsung lama. Dalam hitungan waktu tidak lebih dari tiga bulan, Allah SWT yang Maha Pencipta telah menciptakan bentuk makhluk super kecil yang tidak dapat dilihat mata yang diturunkan di Kota Wuhan Provinsi Hubei China, negara komunis yang notabene anti Tuhan.

Baca juga:  Fenomena Mudik di Tengah Sebaran Wabah Corona

Makhluk super kecil yang merupakan ciptaan-Nya, kini oleh manusia diberi nama virus corona atau pandemi Covid-19. Apa pun manusia akan memberi nama si makhluk super kecil ini, realitanya kini makluk yang diberi nama Covid-19 telah meluluhlantakkan sendi-sendi kehidupan di seluruh dunia. Tak ada lagi klaim-klaim negara Super Power baik militer maupun ekonomi, semuanya porak poranda menghadapi covid-19 ini.

Disadari atau tidak, diakui atau tidak, Covid-19 terbukti kini telah dapat membuat kondisi super panik atau paranoid di beberapa negara di dunia. Hanya dalam hitungan hari saja tak terkecuali mereka yang menganggap remeh-temeh wabah covid-19 ini kalang-kabut, bingung, gamang dalam mengambil kebijakan.

Baca juga:  Parpol: Di Bawah Lindungan Para Taipan

Pemerintah kita yang pada awalnya menganggap remeh pandemi covid-19 ini, kini sedang dalam kondisi dilematis. Satu sisi terus bertambahnya jumlah positif terpapar covid-19 dan yang meninggal dunia, di sisi lain tuntutan untuk lockdown terus disuarakan oleh berbagai pihak. Bagaimana pun kondisinya, saat ini kehadiran negara sangat dibutuhkan dalam situasi krisis. Serangan ganas Covid-19 yang menyerang negeri kita saat ini menjadi ujian bagi pemerintah. Akankah pemerintah ada kemampuan untuk mengatasinya ataukah kemungkinan terburuk runtuhnya pemerintahan tergilas oleh serangan covid-19 yang semula dianggap remeh?

Loading...
Loading...

loading...

News Feed