by

Sri Mulyani Buka-bukaan Tarif MRT Rp14.000

Tarif Moda Raya Terpadu (MRT) yang sebesar Rp14.000 dengan rute Lebak Bulus-Bundaran HI menuai beragam komentar. Ada yang bilang cukup sesuai, namun tak jarang bilang tarif ini kemahalan.

Menteri Keuangan Sri Mulyani juga ikut mengomentari tarif MRT Rp14.000. Menurutnya, tarif itu sudah memperhitungkan kemampuan daya beli masyarakat dan keberlanjutan bisnis MRT.

Selain itu, penetapan tarif tersebut juga sudah memperhitungkan beban pemeliharaan dan operasional MRT, maupun nilai investasinya.

Sri Mulyani: Tarif MRT Rp14.000 Sudah Sesuai

Menurutnya, tarif itu sudah memperhitungkan kemampuan daya beli masyarakat dan keberlanjutan bisnis MRT. Selain itu, penetapan tarif tersebut juga sudah memperhitungkan beban pemeliharaan dan operasional MRT, maupun nilai investasinya.

“Keputusan yang dilakukan Pak Gubernur (DKI Jakarta Anies Baswedan) sama DPRD itu masih dalam range yang selama ini diperkirakan, pertama sesuai dengan keinginan menjaga MRT. Kedua dari sisi affordability, daya beli masyarakat, dan ketiga tentu ini bisa seimbangkan semua aspek,” katanya ditemui di Gelora Bung Karno Jakarta, Jumat (29/3/2019).

Tarif tersebut, kata dia, juga sudah mendapatkan subsidi oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Di samping, tetap akan ada pemasukan lain di luar tarif perjalanan yakni dari bisnis lain MRT.

Baca juga:  Hati-Hati Modus Pencurian di SPBU

“Jadi cukup baik lah, meskipun tetap akan ada subsidi. Nanti kan bisa berasal dari penerimaan yang berasal dari penerimaan yang berasal dari non passanger,” tutupnya.

Sekedar diketahui, penetapan tarif itu sendiri merupakan keputusan Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta. Rinciannya, tarif terendah ditetapkan sebesar Rp3.000 dan tarif termahal ditetapkan sebesar Rp14.000. Jarak termahal tersebut merupakan yang terjauh yakni Lebak Bulus-Bundaran HI. [okezone]

loading...

Loading...

News Feed