by

Wartawan Senior Bongkar Kebohongan Jokowi Terkait Tambahan Kuota Haji, Ini Penjelasannya

Presiden Jokowi dan Raja Salman (IST)
Presiden Jokowi dan Raja Salman (IST)

Wartawan senior Edy A Effendi mengatakan, tidak ada penambahan kuota haji di saat Rezim Jokowi. Yang ada adalah mengembalikan jatah kuota haji awal. Di mana, sejak 2013 kuota jemaah haji dan negara lainnya susut 20 persen. Pengurangan kuota sejak 2013 itu terkait perluasan fasilitas di Masjidil Haram, Mekah.

“Lucu juga ya yang tulis penambahan kuota haji Indonesia berkat lobby Presiden @jokowi. Kalau bela JKW ya jangan manipulasi data dong ah,” kata Edy di akun Twitter @eae18.

Menurut mantan wartawan Media Indonesia, awalnya mendapat jatah 211 ribu jamaah haji. Setelah dikurangi jatah yang tersisa 168 ribu. Saat ini kuota kembali “normal” ke angka 211 ribu.

Baca juga:  Ahoker Sebut Saudara Ahok Cium Kening Raja Salman

“Jadi jangan bohong. Itu bukan penambahan tapi kembali ke angka normal sebelum pemotongan dan bukan atas lobby Presiden @jokowi,” tegas  @eae18.

Seperti diketahui, tidak hanya Indonesia yang dikembalikan kuotanya. Selain Indonesia ada empat negara, yakni Pakistan, India, Banglades dan Nigeria.

@eae18 pun mengingatkan: “Jangan campuradukan yang hak dan yang batil. Prinsip dasar penambahan  (kembali ke normal) bukan atas lobby Jokowi dan Menag. Jangan berlebihan bela Jokowi hingga mengabaikan fakta yang benar. Kasihan orang yang gak tahu, anggap benar informasi yang salah.”

Loading...
Loading...

loading...

News Feed