by

Ahok Sebut Pendemo Dibayar, Gerindra: Ini Pencemaran Nama Baik

Demo umat Islam dan AntiAhok meminta Ahok segera diadili kasus penistaan terhadap Al Quran (IST)
Demo umat Islam dan AntiAhok meminta Ahok segera diadili kasus penistaan terhadap Al Quran (IST)

Arief Puyuono Wakil Ketua Umum Gerindra mengatakan, bahwa pernyataan Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok pendemo Aksi Bela Islam II dibayar dapat kembali dijerat Undang-undang Informasi Transaksi Elektronik (ITE). Karena pernyataan tersebut, menurut Arief, tanpa bukti yang konkrit.

“Ya, ini kan fitnah yang dilakukan Ahok tanpa bukti yang konkrit mengatakan demo 411 itu pesertanya dibayar dengan tendensi yang negatif yang dibuat di media dalam bahasa Inggris yang mana Ahok bisa dijerat dengan pencemaran nama baik dan pelanggaran UU ITE,” paparnya, Jumat (18/11/2016).

Baca juga:  Sebut Ajak Golput Bisa Dipidana & Pakai UU Terorisme, Rezim Jokowi Mirip Orde Baru

Arief pun mendukung pelaporan ke Bareskrim oleh peserta aksi 411 terhadap Ahok. Karena artinya, kata Arief, peserta aksi 411 sebenarnya ingin semua berjalan sesuai hukum yang berlaku terkait pernyataan tersebut.

BACA JUGA:

“Justru yang saya takutkan akibat statement-statement Ahok mulai dari nyerang orang yang ngomong lebaran Kuda, dan peserta aksi 411 dibayar, bisa memicu masyarakat marah dan main hakim sendiri terhadap Ahok,” lanjutnya.

Menurut Arief hal ini sudah terlihat ketika masyarakat Jakarta sudah antisipasi atas kedatangan Ahok dengan mengusirnya saat untuk berkampanye ke pelosok Jakarta. Arief tidak setuju jika hal ini disebut akan menambah kegaduhan baru.

Baca juga:  Pigai: Ada Upaya Menutupi Keterlibatan Jokowi dalam Kasus Djoko Tjandra

“Enggaklah, biar aja namanya juga Ahok sudah pusing dan kecewa sampai bisa jadi tersangka kasus Al Maidah, saya sih biar ajalah ya Ahok mau ngomong apa aja jadi enggak akan gaduh,” tutupnya.

Loading...
Loading...

loading...

News Feed